Ketika mendengar tentang kuliah di luar negeri, pasti yang terbayang langsung hal-hal keren nan membanggakan ya. Bagaimana tidak, lihat saja foto-foto dan cerita mereka. Bisa jalan-jalan ke tempat keren, belajar di universitas ternama dunia, bisa melebarkan jejaring ke dunia internasional yang pasti akan berguna untuk masa depan, hingga kesempatan bekerja yang akan lebih besar. Tapi tahukah kita dibalik semua foto dan cerita itu ada hal yang sangat jarang diungkap.

Dalam tulisan ini saya tidak akan berpanjang lebar membahas bagaimana tips dan trik untuk mendapatkan beasiswa karena itu sudah banyak diulas di berbagai blog, website dan media-media. Apalagi bagi yang sedang berusaha untuk meraih kursi di kampus luar negeri idaman pasti sudah banyak informasi yang kalian pahami tentang ini semua.

Saya ingin bercerita tentang sisi lain kuliah di luar negeri yang jarang dibahas. Tentang perjuangan berat baik disisi akademis maupun kehidupan sehari-hari yang mungkin belum banyak terpikirkan oleh mereka yang belum merasakannya. Dari perspektif saya sebagai HDR Mentor Macquarie University saya katakan bahwa kuliah di luar negeri itu penuh tantangan.  Kuliah di luar negeri memaksa kita untuk segera menyesuaikan diri dengan banyak hal yang berbeda seratus delapan puluh derajat dengan apa yang biasa kita hadapi di negeri sendiri. Dari budaya, makanan, hingga kondisi lingkungan yang jauh berbeda.

Pada awalnya, segala sesuatu di tempat baru di luar negeri memang terasa indah. Jalanan yang lebih bersih dan tertata, bangunan-bangunan yang cantik dan sebagainya. Pokoknya semua terasa indah apalagi ketika difoto lalu posting ke media sosial. Lama-kelamaan, saat mulai beradaptasi, kita akan mulai bisa merasakan adanya ketidakcocokan dengan situasi baru. Disetiap negara pasti ada saja budaya yang tidak cocok bagi kita. Ketidakcocokan itulah yang bisa membuat homesick atau parahnya jadi depresi. Begitu banyak hal yang biasa dilakukan di Indonesia, kini tidak bisa lagi. Ada banyak kemudahan di Indonesia yang kini menjadi sulit di luar negeri. Ditambah kangen dengan orang tersayang, hingga kita yang harus mulai lebih hati-hati ketika memilih makanan. Tapi tenang saja, bagi teman-teman muslim kalau soal makanan pasti tetap ada yang menjual resto halal atau bahan makanan yang halal kok. Homesick sebenarnya adalah hal yang wajar bagi mahasiswa perantauan. Tapi ketika kuliah di luar negeri mungkin akan lebih parah rasanya. Jelas saja, kalau homesick masih antar pulau mungkin bisa pulang, kalau antar negara dan jauh pula? Kata pulang menjadi sesuatu yang tidak murah (secara waktu dan biaya) untuk bisa didapat ketika kita kuliah di luar negeri.

Tantangan selanjutnya, kuliah di luar negeri berarti harus siap menghadapi sistem pendidikan yang berbeda dari kuliah di dalam negeri. Di sini, sistem pendidikannya lebih memusatkan pada kemandirian mahasiswa. Betul-betul harus mandiri. Tapi justru inilah yang sering membuat pelajar Indonesia menjadi stress karena saat di Indonesia kuliah adalah mendengar dosen bicara dan mencatat. Di luar negeri, menghadiri kuliah saja tidak akan cukup. Ada ratusan jam yang harus disiapkan untuk tenggelam di perpustakaan maupun flat demi bisa lulus satu unit mata kuliah. Saya pernah mendengarkan curhatan dari mahasiswa yang depresi karena nilai satu unit mata kuliahnya gagal dan harus mengulang. Kalau mengulang, sudah tau kan, tidak murah untuk bayar tuition fee satu unit apalagi mahasiswa itu adalah penerima beasiswa. Tidak terbayang bagaimana pusingnya untuk bilang ke orang tua, mau curhat ke siapa dan sebagainya. Dari segi personal, bahkan saya pernah dicurhati mahasiswa yang tidak betah karena di sini apa-apa harus mandiri. Dia bingung mau masak tidak bisa, mau beli juga mahal. Kalau di Indonesia bisa pesen Go-food dengan harga terjangkau beres deh. Disini ada sih Uber eats tapi berat di ongkos juga. Jadinya cuma bisa makan mie instan tiga kali sehari J.

Sampai di sini, masih memandang kuliah di luar negeri itu enak?

Peristiwa-peristiwa terhadap keluarga atau orang-orang terdekat juga akan sangat mempengaruhi keadaan kita disini. Saya pernah dicurhati seorang teman mahasiswa internasional otomatis dia harus berpisah jauh dengan keluarga. Suatu ketika, negaranya dilanda musibah gempa, dan hal ini akhirnya memengaruhi performa kuliahnya. Memang saat sedang kuliah di luar negeri dan terjadi hal-hal buruk pada keluarga kita rasanya akan lebih sakit jika dibandingkan ketika kita masih berada di Indonesia. Karena kita jauh dari orang-orang terdekat dan ada beban akademis juga yang harus dipikirkan. Lagi-lagi, mau cerita ke siapa? Pulang tak akan semudah itu. Tapi kan ada video call? Percaya deh, itu tidak akan cukup.

Meskipun sebagai pelajar di luar negeri bisa lebih rentan terhadap depresi, tetapi jangan buru-buru negative thinking sama kuliah di luar negeri ya. Tenang, di setiap kesulitan akan selalu ada kemudahan. Universitas-universitas di luar negeri, terutama di negara maju, biasanya punya sistem untuk membantu mahasiswa khususnya mahasiswa internasional untuk menangani masalah-masalah seperti ini.

Lalu bagaimana caranya menghadapi tantangan-tantangan kuliah di luar negeri yang tidak bisa dikatakan mudah itu?

Pertama, untuk menjaga kesehatan, walaupun saya paham betul pasti mahasiswa sibuk sekali dengan tugas dan berbagai aktivitas lainnya, sempatkanlah olahraga. Bisa ikut di gym uni, tapi harus bayar ya. Kalau mau gratis bisa jogging atau olah raga lainnya yang ngga harus bayar. Misalnya jogging disekitar taman, kos, dan lain-lain. Pasti pernah dengar, ketika kita berolahraga, akan terjadi peningkatan hormon endorphin yang bisa mengurangi rasa sakit dan hormon ini pula yang menjadi kunci olahraga bisa bikin bahagia sekaligus meredakan stress. Jadi untuk menjaga kesehatan dan kebahagiaan, sempatkanlah olah raga.

Kedua, social life. Kita bisa bergabung dan bersosialisasi dengan teman-teman di berbagai kesempatan untuk sekadar bertukar cerita. Karena dengan bertukar cerita, kita bisa saling belajar dan saling menguatkan satu sama lain. Berikan kesempatan kepada teman untuk mengerti dan membantu kita. Mereka peduli, dan bisa jadi tahu apa yang harus dilakukan. Selain itu, bisa juga bergabung dengan organisasi kampus untuk mengasah dan mengembangkan potensi diri.

Ketiga, jangan pernah malu untuk meminta tolong apabila memang dirasa mengalami depresi, stress dan semacamnya. Kampus punya pelayanan konseling di mana kita bisa curhat ke psikolog atau bahkan mendapatkan bantuan medis apabila dirasa stress-nya level dewa. Tidak akan menyelesaikan 100% masalah kita, memang. Tapi tidak ada salahnya dicoba. Setidaknya beban kita akan berkurang.

Akhirnya, memang diperlukan kesiapan mental dan fisik untuk bisa beradaptasi dan kuliah di luar negeri dengan baik. Akan selalu ada tantangan yang menghampiri untuk menguji seberapa kuat dan tahan bantingnya kita. Karena kuliah di luar negeri bukan hanya belajar akademik semata, tetapi belajar tentang kehidupan.

Salam PPIA!

(Sandy Arief, PhD Candidate, Research Excellence Scholarship recipient of Macquarie University, Sydney, Australia)

­­­­­